Saturday, January 03, 2009

Filled Under: ,

NOBAR

Saturday, January 03, 2009

Wah, hari yang ditunggu-tunggu akhirnya tiba juga (Jum'at, 02 Januari 2009), ntar malem anak-anak SMANZA Balikpapan (yang udah daftar) bakal NOBAR Laskar Pelangi di CINEMA XXI. Walaupun filmnya dah agak lawas, tapi ga apa-apalah, lagian belum banyak juga orang yang nonton di Balikpapan ini. Setelah sekitar seminggu ‘berjuaang’ mengumpulkan peserta dan dana, akhirnya didapat peserta sebanyak 77 orang (termasuk aku).

Sekitar jam 11 siang aku cabut dari sekolah ke XXI bareng Ridwan, rada ngebut nih, mau Jum’atan soalnya. Sampai disana aku ama Ridwan langsung lari-lari menuju pintu masuk XXI, tapi ternyata masih tutup (huh payah), trus aku coba ngomong ama satpam yang di dalam dengan bahasa isyarat (karena dia ga mungkin denger) buat masuk tapi ga’ diizinin, katanya 10 menit lagi. Padahal, 2 hari yang lalu Mbak Imel (karyawan XXI ) bilang kalo mau dateng sebelum jam buka juga bisa (secara aku kan beli tiket buat rombongan, jadinya rada lama kan). Akhirnya nunggu aja deh, setelah 15 menit menunggu dibuka juga pintunya, aku langsung lari menuju tempat penjualan tiket dan bilang “Mbak bisa ketemu dengan Mbak Imel, sudah ada janji kemaren” dan mbakyangakulupanamanya itu bilang “Oh Mbak Imelnya lagi di ruang istirahat”, aku bilang lagi “bisa tolong dipanggilin ga Mbak? Penting nih”, dia menjawab “Mas tunggu aja disitu sebentar lagi datang”. Gubraaak, udah capek-capek lari malah suruh nunggu (-_-“).

Beberapa menit kemudian dia datang juga, akhirnya dia ngecek komputernya, dan ternyata “Mmm, mas disana aja yah (sambil nunjuk ke konter yang sudah penuh dengan antrian)”, “Loh kenapa Mbak? Saya udah dikejar waktu nih”, “Soalnya seatnya masih kosong, jadi pakai accountnya dia aja (nunjuk ke mbak di konter sebelah)”. Gubraaak lagi, udah semakin dekat nih waktu Jum’atan, ngantri lagi nih huuh (lagian kenapa sih gak pake accountnya dia, alasannya sedikit gak rasional tuh). Akhirnya, setelah aku ngantri (sama Ridwan) waktunya milih seat, tanpa pikir panjang, aku bilang, “Mbak block aja dari row B sampai H (nomornya 5 sampai 14) *satu row aku block 10 kursi, trus yang row A blok dari nomor 6 sampai 12 (tambahan buat yang 7 orang)”. Setelah di block dan diprint tiketnya (agak lama nih, lelet kompinya) akhirnya ngitung uang, lama banget dah ngitung uangnya, sampe 3x baru klop yaitu sebesar satu juta lima ratus empat puluh ribu rupiah.

Selesai dah urusan tiket, dengan terburu-buru aku ama Ridwan langsung tancap gas ke masjid terdekat buat Jum’atan. Dari ambil air wudhu sampai duduk di dalam tenang-tenang aja pikiran, tiba-tiba teringat kalo tiketnya tuh kurang satu. Kan tadi pagi aku ngecek nama, ternyat ada satu orang yang belum terdaftar padahal dia udah bayar, trus aku tanyain ke Ghesi (yang nampung duit nobar IPA 2) smsnya gak dibales-bales sampe akhirnya aku lupa. Panikpanik, kalo kurang bearti harus balik ke sana lagi, malas ah, lagian parkirnya agak ribet. Udahlah, berdoa aja, mudahan Allah ngasih kemudahan. Kepikiran terus tuh sampai sholatnya selesai (jadi rada nda khusyu’ sholatnya ).

Selesai sholat, aku liat HP, dan ternyata Dading (salah satu temanku) membatalkan nobarnya karena gak bisa datang n’ dia nyuruh tiketnya tawarin ke yang lain. Alhamdulillah, emang benar sesungguhnya bersama kesulitan itu ada kemudahan, gak perlu lagi dah balik ke XXI, yeeeee :D. Habistu langsung ke sekolah, nyari Nce (anak IPA 5 yang koordinir kelasnya) ngasih tiket, dia ambil dari 5F sampai H10 (ya ntar dikasi temennya lah, masa dipake sendiri).

It’s time to go home, jam menunjukkan 1:45PM, mampir dulu beli lauk (dititipin mama tadi). Selesai makan, bantu-bantu di rumah bentar trus nyusun pembagian tempat duduk. Pusing juga ternyata, misalnya, kalo si A disini ntar si B, C dimana, kan dia temen deket, kalo si D, E disini ntar gimana di A kan dia gak kenal, haduh haduh payaah, i need someone to help me.

Jam menunjukkan 3:00PM, adikku minta anterin ke skulnya, mau latihan basket dia, sekalian aku pamit mau ke rumah Syeni buat bantu bagi tempat duduk (dia ngerti betul hal-hal yang kayak gini). Sampai disana, kubuka daftar nama, gambar denah studio, ama tiketnya dipajang. Pusing juga kita berdua, lama juga tuh sampai jam 4:30PM baru selesai, dan akhirnya dia bawa sebagian tiket anak-anak kelasnya aku bawa sisanya.

Dari rumahnya Syeni langsung pulang, cepet-cepet mandi ganti baju, trus pigi lagi, eits sebelum pigi si Gilang tiba-tiba nelpon ternyata dia pengen ikut Nobar juga. Dududu, lang kenapa ga bilang daritadi, soalnya dah disusun tempat duduknya (secara dia request duduk deket Geng Playboy, hahaha). Trus aku bilng, “Lang ntar aku SMS kamu lagi ya”.

Trus jalan deh, mampir dulu ke Hero buat belanja camilan, daripada ntar ga sempet lagian di XXI mahal-mahal makanannya. Sambil belanja aku SMS ama Syeni, gimana sebaiknya Gilang, pas mau di-sent ternyat pulsa abis, walah piye iki, cepet-cepet dah belanja, ga sempet mikir, akhirnya belinya cuman Chitato ama Chocolatos plus aqua dua botol. Selesai bayar, cari pulsa buat sms. Rada ngebut nih, udah telat les soalnya. Akhirnya, setelah didiskusikan, aku suruh gilang beli tiket kursi A5 (tadikan masi kosong tuh).

Di tempat les, nda bisa konsen aku, padahal gurunya ngajarin soal USM ITB, haduhhaduhhaduh mumet sirahku . . .

Tiba-tiba lagi, ada dua orang temenku yang SMS aku, mau ikut nobar, yang satu ngajak adiknya. Pusing lagi nih, ngatur tempatnya (aku ngatur tempatnya biar pas, soalnya yang datang ga cuman anak smanza tapi ada juga yang bawa keluarganya (ayah, ibu, kakak, adik, bahkan keponakannya), mutar otak lagi nih . . .

Akhirnya salah satu membatalkannya (alhamdulillah, berkurang bebanku), akhirnya yang satu tadi aku suruh beli nomor A5 aja ntar dan si Gilang kusuruh beli A13 . . .

Bel berbunyi, saatnya pulang, musti buru-buru karena ga boleh telat (bawa tiketnya ora ng banyak aku) . . .

Jam 6:50PM, sampai di XXI langsung nyariin yang dah pada dateng ngasih tiketnya, ternyata banyak juga yang belum datang. Beberap menit kemudian, banyak yang dateng, setelah kubagiin tiketnya, akhirnya teater 1 dibuka, masuk dah yang dah dapet tiket. Sementara itu, ibu Syeni yang membawa tiketnya anak IPA 6, belum juga kelihatan batang hidungnya, aku telepon ternyata dia masih di rumah, nunggu temannya yang jemput datang, waduh gimana nih, yang laen dah pada masuk teater L .

Makin banyak yang nunggu, akhirnya 20 menit kemudian dia datang, langsung aku hampirin ngambil tiketnya, kasihan dah pada nunggu. Dengan terburu-buru akhirnya masuk teater, pas duduk, ternyata ada yang belum masuk, keluar lagi deh, nyuruh pada masuk (soalnya tiketnya serentengan, jadi tiketnya dah disobek orangnya masih di luar).

Dah itu, masuk lagi aku, tiba-tiba Sri (anak IPA5) bilang tiketnya Apta (IPA6) ama Sarah (IPA5) ga ada, waduuuh, panik mode on lagi. Cepet-cepet keluar, ternyata si Apta dah keburu marah, dia ga bisa masuk karena tiketnya ga ada (padahal tiketnya bareng yang serentengan itu dah disobek), dah gitu dia marah-marah lagi T_T . . .

Ya udah, lupakan sejenak, sekarang ngurus yang punya Sarah (daritadi dia nunggu diluar bareng 3 temennya). Tiketnya dia ilang (F11) padahal serentangan ama punya 3 temennya itu (F12, F13, F14), suddenly ada seorang anak perempuan yang ngasih tiket nomor F11, katanya tadi dia nemu, jatuh ternyata tiketnya, fiiiiiuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhh . . .

Sedikit lega, tapi masih ada satu masalah, bagaimana dengan si Apta? Gak enak aku ama dia, kepikiran terus. Trus aku tanya Baim (IPA6) yang duduk disebelahku nomor hapenya Apta. Aku sms dia, sorry tadi tiketmu keselip, sekarang gimana, kalo kamu masih mau nonton aku tunggu di pintu masuk, kalo ga duitmu besok aku ganti (dengan sedikit berat hati, lagi bokek bos). Lamaa SMSnya gak dibales, belum bisa tenang aku kalo dia belum bales. Akhirnya, dia nelpon n’ bilang minta diganti duitnya aja sam minta maaf karena tadi dah marah-marah ama aku. Alhamdulillah, fiiiiiiiuuuuuuuuuuuuuhhhhhhhhhhhh . . .

Akhirnya bisa juga nikmatin filmnya, seru juga ternyata nobar, kalo pas adegan lucu ketawanya paling jelas kedengaran dari row B ama C (aku di D nih), yap sapa lagi kalo bukan para wanita, hahahahaa.

Pas adegan sedih, suasana sepi senyap seketika, huuhuhuu . . .

Setelah 2 jam, film selesai, banyak yang cepet-cepet keluar, tapi ternyata ada juga yang mau narsis dulu termasuk aku, hehehe :D . Tapi apa daya, resolusi kamera kurang bagus gak didukung blitz pula, hiks. . .

Pas diluar, pada cerita-cerita kejadian didalam tadi, hahaha, lucu-lucu juga mereka . . .

Oh ya, tentang Apta gimana nih, duitku bokek lagi, akhirnya dua orang temanku (Ridwan dan Syeni) mau membantu, hiks, thanks ya guys . . .

Ada kejadian yang agak sedikit bodoh pas mau keluar dari parkiran, kan aku jalan tuh ke arah atas, terus turun lagi (satu arah jalannya) nah pas itu kenapa aku gak belok ke kanan, dan akhirnya tiba di tempat yang sama, walaaah, saking errornya otakku . . . hehehehe . . .

Gak nyangka ternyata di luar hujan deres, basah kuyup deh, karena gak tau kalo hujan. Inget, tadi disuruh beli nasi mawut, karena dah bokek mampir dulu ke ATM ngambil duit. Pas sampe disana aku pesen duabungkus, lama juga nunggu banyak yang beli. Sambil nunggu maunya OL, biar ga’ bosann, tapi DC (disconnect, -red) melulu, gak tau nih GPRSnya. Pas giliran aku yang mau dibuatin pesenannya, taunya mienya habis (nasi mawut: nasi gorang campur mie), gubraaak untuk yang kesekian kali. Udah nunggu setengah jam, masnya gak bilang daritadi lagi kalo mienya habis. Percuma juga mau marah, gak bakalan juga balik mienya, yaudah akhirnya nasi goreng biasa aja. (-_-“) .

Kelar, langsung pulang, capek . . .

Sholat Isya’ dulu, terus OL bentar, ternyata ada yang nanya kejadian tadi, ya udah kuceritain aja deh, hehehe . . .

Ga kerasa ngantuk, ketiduran deh akhirnya . . .

Paginya, kaget gue, ternyata laptop + speedy modem masi nyala, panikpanikpanik (soalnya dulu pernah kea gini langsung jebol tagihan speedynya, wireless modemnya), cekcekcek, Alhamdulillah gak jebol . . .

Fiiuuuuuhhhhhhhhh ......