Tuesday, February 03, 2009

Filled Under: ,

Jadi inget . . .

Tuesday, February 03, 2009

Jadi inget waktu kelas 2 SMA, gue waktu itu di kelas 2 IPA 3. Dari awal udah ngerasa agak asing dengan kelas ini, karena sebagian besar adalah imigran dari kelas-kelas lain (termasuk gue). Yah, biasalah hari-hari pertama masih pada jaim-jaim, tapi lama-lama jadi semakin kenal. Entah kenapa, tiba-tiba beberapa hari kemudian, Mr. Kepsek mengumumkan bahwa bagi kelas 2 IPA akan diadakan placement test, what?? Ngapain sih, ada-ada aja, ga ada kerjaan apa?? Ternyata usut punya usut, usul tersebut datang dari seorang wali murid yang kecewa karena anaknya ‘ditaro’ di kelas ‘bawah’ padahal notabene anak itu pintar. Loh gimana sih, kan pembagian kelas itu pake sistem acak komputer, mau dapet dimana juga yang ngatur komputer, ngapain diutak-atik lagi. Dasar ga mau nerima takdir (gengsi kali). Setelah placement test itu memang ada sedikit perubahan di kelas gue, ada yang datang dan ada yang pergi :D .

Hari-hari berjalan sesuai aturan, tapi lama-kelamaan gue ama temen-temen ngerasa ada sedikit diskriminasi di antara kelas gue dan beberapa kelas lain. Gini loh, kan kelas 2 IPA terdiri dari 6 kelas, 3 kelas (IPA 1, 2, 3) adalah kelas rintisan SBI (katanya...) sementara 3 kelas lainnya (IPA 4, 5, 6) adalah kelas reguler. Nah seharusnya guru yang mengajar di kelas IPA 1, 2, 3 itu berbeda dengan yang mengajar di kelas IPA 4, 5, 6. Karena setiap ulangan kami (IPA 3) menggunakan Bahasa Inggris. Tetapi nyatanya enggak, ada dua mata pelajaran dikelas gue yang gurunya ga sama kayak IPA 1 ama 2. Awalnya sih nyantai aja, tapi pas tengah-tengah taunya salah satu dari guru kami (yang 2 itu) bilang

“katanya anak SBI kok nilainya jelek-jelek, kalah ama anak reguler”

Jedeeerrrr, ya kagetlah dibilang kayak gitu. Secara tingkat kesulitan soal yang diberikan oleh guru kami berbeda dengan yang diberikan di IPA 1 dan 2 (punya kami lebih sulit). Berkali-kali kami udah bilang gitu ke beliau, tapi beliau selalu ngomong hal yang sama. Sampai-sampai pernah juga sekelas kena marah karena ada yang ga ngerti . . . T_T

Hari-hari berlalu, ya begitulah, beliau selalu menekan kami dengan kata-kata . . .

“Katanya anak SBI, kok . . . (ini) . . . kok . . . (itu)”
Lama kelamaan sekelas jadi paranoid sama beliau dan juga kata-kata "SBI", beliau juga sih yang diskriminatif, masa’ galaknya ama kelas gue aja yang lain ga. Sampai-sampai mau nanya pelajaran aja ga berani. Karena kita udah dinaggap pinter jadi ga perlu nanya. Whattt?? Kita kan di sekolah buat belajar, kalo udah pinter ngapain ke sekolah, ya ngga . . .

Tapi di sisi lain, gue ngelihat beliau itu sebenernya baik, mungkin caranya beliau aja yang beda dan unik alias ga umum, jadinya kita nganggep jelek . . .

Another story, kelas gue itu termasuk unik dan aneh. Ga tau kenapa, kayaknya dari 39 orang itu terdapat beberapa ‘blok’ yang seolah-olah memecah belah. Jadi kayak terkotak-kotak, deretan ini sendiri, itu sendiri, yang laen juga sendiri, jadinya ga ada rasa pertemanan yang kuat. Kemudian suatu saat, ketua kelas mengambil kebijakan untuk memberlakukan aturan tempat duduk secara cabutan. Jadi, setiap orang ambil nomor undian tempat duduk, dimana dia akan duduk ditentukan dari nomor kursi yang ia dapat. Asik juga ternyata, jadi bisa mengenal satu sama lain yang belum pernah sebangku. Dan berhasil meleburkan kotak-kotak yang memecah belahkan kami (tsah bahasanya) walaupun belum seratus persen.

Pada suatu saat, guru olahraga kami memberikan kami tugas untuk membuat modifikasi senam poco-poco yang dipraktekkan oleh satu kelas. Ketua kelas menunjuk gue sebagai koordinatornya. Ini suatu tantangan, karena betapa sulitnya mengatur orang satu kelas yang berbeda-beda, apalagi kalau susah diatur.

Latihan demi latihan dilalui dengan berbagai hambatan, mulai masalah beda pendapat, ketidakhadiran, lagu yang dipakai, sampai masalah teknis. Waktu itu ada beberapa orang yang emang susah banget diatur, maunya sendiri susah diajak ngomong baik-baik. Jadinya kadang-kadang formasi yang dirancang ga sempurna gara-gara mereka.

Besok ambil nilai, tepatnya hari Sabtu. Hari jum’at pagi gue udah ngumumin bahwa ntar siang habis Jum’atan bakal ada latihan terakhir karena besok udah penilaian. Tapi pas mau latihan, tau-tau mati listrik, gawat, jadi buru-buru beli baterai ABC yang gede sebanyak 8 biji buat CD playernya, banyak pisan euy. Setelah baterai dibeli, kami mulai latihan dengan mengandalkan baterai yang tadi dan baterai laptop gue (yang cuma tahan 1,5 jam), sambil berharap agar PLN segera menghidupkan kembali listriknya, huhuhu.

Latihan putaran pertama masih kacau ternyata, karena banyak yang belum tau gerakannya, ya udah ngulang lagi, tapi masih aja ada yang ‘rusak’. Akhirnya ngulang untuk yang ke-3 kalinya, lumayan lah udah rada bagusan. Tau-tau pas mendekati cooling down, laptop gue bunyi warning bahwa baterai dah sekarat. Haduh-haduh, gimana nih, padahal latihannya belum mantep . . .

Dengan sedikit cadangan baterai tersebut, akhirnya latihan putaran ke-3 bisa selesai. Maunya ngulang lagi karena emang belum mantep. Tapi apa daya, daya listrik tidak ada. Jadi, latihan hari ini smapai disini saja. Berharap saja besok pas penilaian semuanya lancar, atau mudahan hujan, atau paling ga diundurlah penilaiannya . . .

Hari Sabtu, dag dig dug . . . Mudahan hari ini lancar-lancar aja, amiinn. Pada jam pelajaran ketiga, kami segera bersiap-siap untuk penilaiaan. Pertama-tama disuruh pemanasan dulu biar ntar ga lupa gerakannya (pemanasan, maksudnya latihan senam 1 kali). Entah saking nervousnya atau apa, selama pemanasan perut gue rasanya mules, pengen ke WC bawaannya. Alhasil gerakan gue jadi salah-salah.

“Nervous kah, Bar? Kok gerakanmu salah-salah, perasaan selama latihan ga pernah salah”

Salah seorang teman yang bernama Tiara bilang begitu. Gimana gak salah-salah tir, orang sakit perut . . .

Pemanasan selesai, bersamaan dengan itu berkurang juga akhirnya sakit perutnya.

Bersiap untuk penilaian, Ya Allah semoga semuanya lancar, amiinnn.

Pas penilaian secara keseluruhan lancar, tapi gue perhatiin ada 4 orang yang gerakannya awut-awutan, duh bisa ngurangi penilaian tuh, gawat. Soalnya penghitungan nilai diliat berdasarkan frekuensi kesalahan yang diperbuat masing-masing individu T_T

Dua puluh menit berlalu, selesailah penilaian, saatnya mendengarkan hasilnya, dan ternyata hasilnya sangat menggembirakan. Kami meraih nilai 97, horrrrreeeeeeeeeeeeeeeeee. Nilai yang amat sangat bagus buat ukuran kami, gimana ga, latihan kemaren aja ga beres, tadi pas penilaian ada yang awut-awutan gerakannya. Tapi ternyata hasilnya, ga disangka, Alhamdulillah. Bahkan nilai kami melampaui nilai salah satu kelas yang hampir tiap hari latihan (mereka dapat 96). Seneng banget dah pokoknya, tapiiiiiiii ada satu hal yang gue sesalkan dan ga akan pernah terlupakan. Gue udah pasang handycam di depan, tapi kenapa ga direkam pas penilaian, duhduhduh . . . Kecewa berat . . . Tapi penyesalan ga akan pernah berguna . . .

Waktu semakin mendekati kenaikan kelas, akhirnya setelah bagi raport. Kami memutuskan untuk membuat acara perpisahan kelas. Dan disepakati acara akan diadakan di Pantai Lamaru.
Pas hari H, bareng-bareng kami ke pantai ada yang bawa mobil, sepeda motor, ada juga yang naik angkot. Sampai disana, udah pasti lah nyiapin makanan buat makan siang ntar. Kami dahbawa ikan dan ayam (yang akan dibakar). Pas alat-alatnya udah siap, ternyat si Tommy yang bertugas untuk membeli arang, lupa membelinya, waduh. Akhirnya terpaksa nunggu mereka beli dulu.

Datang juga arangnya, pas dibakar, kok ga mau muncul-muncul bara apinya, dikipasin dah ama 10 orang. Tetep ga mau nyala, ternyata arang yang dibeli itu BASAH. Gimana sih Tom, dan terpaksa nyari ranting pohon buat membakar arang tersebut, lamaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget baru berhasil. Bayangin aja, hampir 2 jam baru muncul bara apinya, itupun kecil. Udah itu, ditaroh dah ikannya di panggangan, lama banget dah matengnya, tapi dengan semangat 45, kami (yang udah kelaperan) terus aja ngipasin arangnya. Hampir 2 jam baru mateng, gilaaa. Setelah matang, ‘ikan perdana’ itupun cepat habis, karena saking lapernya dan juga ditambah perpaduan nasi + sambal + lalapan yang amat sangat menggoda selera. Hahaha.



Yang belum dapet lauk, ya bakar dulu lah, tapi ga selama yang tadi, karena baranya udah gede. Top abis dah makan waktu itu, perjuangan banget. Trus, sambelnya ituloh, wuihhhh makkkknyyyoooossssss, ENAK BANGET (buatan mamanya Dimas). Kapan-kapan bikin lagi ya Dim, hehehe.

Selesai acara makan-makan, saatnya foto-foto, agenda yang ga boleh dilewatkan tuh, hehehe. Gue liat agak ke tengah sana masih ada gundukan pasir yang tapka seperti pulau. Jalan dah kesitu rame-rame, tapi tau-tau sampe sana, pasirnya udah tenggelam karena air pasang, hahaha. Gak jadi foto di pulau tengah laut dah.



Keren juga foto-foto di tengah laut, baru kali ini, hehehe. Unforgotable moments dah pokoknya.

Nih ada foto lain, tapi bukan di laut :D.