Thursday, July 16, 2009

Filled Under: ,

Totally Very DISAPPOINTED . . .

Thursday, July 16, 2009

Those three words represent my opinion about Harry Potter and Half-Blood Prince Movie. Edisi paling mengecewakan dari seluruh sekuel Harry Potter The Movie yang pernah saya tonton, ya ini. Beda jauh, actionnya kurang terasa, pendramatisiran kurang (bahkan cerita dari novel yang bagus (ga didramatisir) pun jadi biasa aja.

Kamis, 16 Juli 2009
Setibanya di sekolah, gw langsung nemuin yang laen buat nagihin duit buat nonton, setelah terkumpul n’ bla bla bla didapatkan 46 (empat puluh enam) orang peserta termasuk gw *wah rekor, dua hari dapet 46, dulu seminggu cuma 77 orang :D, tapi ada beberapa yang belum bisa bayar n minta sementara ditalangin dulu.

Singkat cerita, tibalah gw di tempat parkir XXI Balikpapan, ternyata sekarang parkir motor di bawah, jadi kalau mau ke XXI harus naik lift atau tangga. Pas dipencet, liftnya ga bergerak-gerak, ya udah akhirnya gw sama Gilang memilih untuk naik tangga saja. Tepar kaki, naik tangga enam lantai -_-“.

Sampai di XXI ternyata udah banyak yang antri, wah gawat, kalo kehabisan gmn? Secara gw beli tiketnya banyak. Pas tiba giliran gw, ternyata cuma boleh beli 10 (sepuluh) aja per orang.
“Ya udah mbak, ini kan kami berlima, dibagi-bagi aja ya”
“Wah, ga bisa mas, harus antri lagi”
“Yah, mbak, masa harus antri lagi, lama mbak, orang sama-sama bayar aja lho, ayolah mbak”
“Ya sudah sudah”

Pilih jam nonton yang 15.20, karena di teater 1, posisi kursinya lebih oke. Langsung di blok dari row B sampai D, dan sebagian di row A dan sebagian di row E dan F. Siapin duitnya, duit berhamburan ditas, jadi musti ditung ulang. Hitungan pertama 880, loh kok kurang, harusnya 920, hitung lagi, 870, hah? Hitung lagi 890, lagi, dst, sampai sekitar enam kali baru jadi 920 -_-“

Setelah menyelesaikan administrasi, gw ma gilang langsung pergi ke skul, sholat Dzuhur, sekalian membagi-bagi tempat duduk.

Bla bla bla, jam 15.00 gw tiba di XXI, karena lift penuh antrian *mana lift kecil pula, akhirnya gw memilih untuk naik tangga (lagi). Ternyata emang bener, gw lebih cepat sampai daripada yang naik lift :D.

Sampai di XXI-nya ternyata udah pada nunggu, alhamdulillah hampir semua udah hadir.

Dua menit lagi studio dibuka, kami berbondong-bondong menuju pintu teater 1, ternyata masih ditutup. Ada kakak kelas (udah lulus) bilang,
“Wah ini isinya anak smansa semua” :D

Pintu dibuka, seperti biasa, ke toilet dulu, ga mau ke toilet pas nonton.

Masuk teater, wah gw seneng, serasa bioskop punya kita, gimana ga, dari blok B sampai D penuh anak smansa semua, walaupun ga sebanyak pas Nobar Laskar Pelangi dulu.

Nonton dimulai, yang paling gw tunggu di HarPot ini adalah actionnya, tapi kok sedikit aja ya, ah ga seru. Film HarPot kali ini lebih menonjolkan kesan film komedi romantis daripada fantasy atau action. Trus juga, battlenya juga kurang seru. Yang bikin kaget cuma satu, yaitu teriakan Hui Lee yang duduk disamping gw ketika melihat adegan ditariknya tangan Harry pas mau ngambil air di danau mayat *shock berat, kenceng banget, untung cuma sekali. Trus juga, matinya Dumbledore ga oke ah, masa’ gitu aja.

Secara keseluruhan, gw kurang suka dengan HarPot yang kali ini, bahkan bisa dibilang kecewa berat, bikin bad mood, kalo bisa pengen banget nonjok layarnya *ga ngefek juga. Beneran, ASELI BAD MOOD :(. Padahal rilisnya film ini udah ditunda lama banget, sejak bulan November tahun 2008. Kirain bagus filmnya pake ditunda-tunda segala, taunya s***. Malah lebih oke trailernya.

Mudahan yang ketujuh ga gitulah, masa’ udah mau habis bikin kecewa.


Btw, thanks ya buat temen-temen yang udah pada bantuin sampai acara ini sukses, Gilang, Mba Kiky, Ayugus, Putu (Ni Luh), Harum, Syeni, mbak di-counter tiket yang telah berbaik hati dan lain-lain. Thanks juga buat temen-temen yang dah mau ikut nobar, mungkin nobar kek gini yang terakhir kalinya sebelum kita eksodus semua :).