Sunday, April 17, 2011

Filled Under: ,

Lucid Dream - 2011 04 08

Sunday, April 17, 2011

Suatu pagi, setelah berjam-jam mencoba tidur namun tidak bisa, setelah sholat Shubuh akhirnya saya mengantuk, waktu sekitar pukul 6 pagi. Sambil tidur, supaya lebih nyenyak, saya mendengarkan suara dengan gelombang theta. Saya set selama 20 menit agar suara tersebut mati sendiri sacara fade out

Tidur, beberapa menit kemudian suaranya terdengar mulai samar-samar.
Masuk mimpi ....

- - -
Sebenarnya ada satu scene ini, tapi lupa banget ceritanya gimana.

Selanjutnya, tiba-tiba saya berada di sebuah hall berbentuk lingkaran, disana saya sendiri, ga lama beberapa temen datang, taunya temen satu kepengurusan, mau ada mubes. Ternyata itu acara resmi banget, jadi pada pake jahim semua, tapi kenapa sisi yang hitamnya (harusnya sisi yang birunya). Ga lama temen SD saya tiba-tiba dateng, entah kenapa dia jadi protokoler di acara tersebut (bukan anak protokoler padahal di dunia nyata). Sempet ngobrol sebentar, “Loh kok kamu disini?”, “Iya, aku bantuin jadi protokoler”, “Hooo”. Singkat cerita, ternyata ibu dosen dan beberapa pejabat dari fakultas juga dateng, wuih formal abis pokoknya.

Acara dimulai, ya karena saya orangnya bosenan jadi aja nyelonong keluar, haha. Sebelum keluar sedikit kedengaran, ada salah seorang yang berstatus anggota 3,5 penuh (lah, kan cuma ada dua jenis anggota, anggota penuh dan setengah penuh), ah ya udah sih. Ternyata diluar sebagian yang lain masih nunggu dipersilakan masuk, singkat cerita, ga tau kenapa ada temen saya yang saya sapa dia marah marah, eh ga tau dah, lagi badmood kayaknya. Habis itu pak Pres keluar, dan beberapa tidak dipersilakan masuk, saya bingung kenapa, termasuk saya.

Setelah itu temen saya ngedeket, ngasih tau dia minta maaf, karena seharusnya dia ngirim jarkom ga boleh dateng telat, karena yang dateng telat ga boleh masuk, dia menyesal banget, agak kesel juga sih. Bingung, padahal saya datang paling awal. Disini suara temen saya bener-bener jelas banget banget banget. Tapi beberapa saat kemudian suara dia mulai fading (mungkin karena emosi kesel), tetep tenang, tarik napas sebentar, saya juga mulai sadar berada di atas kasur. Disini saya baru nyadar kalo ini mimpi. Dan ga lama kemudian suara dia kedengaran lagi.

Beberapa saat kemudian, karena diluar cuma sedikitan orangnya (acaranya malem) tiba-tiba ada orang ga dikenal, tau-tau aja marah-marah, ada temen saya yang tempramen langsung ngedeket, saya bilang sabar-sabar. Temen saya sih sabar, tapi orang itu malah ngajak ribut. Ternyata, ini orang ditakuti di daerah sekitar situ, langsung aja yang lain pada keluar berhamburan, menyelamatkan diri. Disana, dihalaman parkir ada sebuah senjata dengan laser hijau (sampe segitunya), buat nyerang orang itu dan ternyata ga mempan. Bener-bener chaos keadaan disitu.

Udah itu cling, ilang kemana, tiba-tiba ada disuatu tempat kayak pedesaan dipinggir sawah, trus tiba-tiba saya sedikit mengambang, seketika saya sadar (lagi) itu mimpi (karena ganti scene + melayang), dan berusaha untuk tetap berada disana. Perlahan-lahan coba terbang, semakin tinggi, muter-muter daerah situ, agak susah sih, ya belum bisa navigasi dgn baik, tapi lama-lama lancar. Hehe, pokoknya aja gitu, hembusan angin benar-benar terasa dengan hebat. Cukup lama saya terbangnya, ini durasi terlama dari mimpi saya. Trus saya terbang ke tempat acara tadi, udah pada pergi, motor saya juga tinggal sendiri. Pas mau turun, ngambil motor, eh taunya dimalingin duluan, zzzz. Saya kejar malingnya dari atas, seru banget ngejar dari atas. Dan ga ketangkep. Tiba-tiba ganti scene....

Berada sebuah tempat (yang mirip sama salah satu arena balap di CTR), saya berantem sama The Rock yang di smackdown, dia semakin kalah, dan akhirnya nyerah, terakhirnya rada ga jelas dan mulai fading, ternyata saya terbangun

- - -
Lucid Dream? Makanan apa sih itu?

Well, secara praktis, Lucid Dream adalah keadaan dimana kita sadar kalau kita sedang bermimpi. Lebih jauh lagi, Anda pun bisa mengatur scene mimpi sesuai keinginan.

Ketika tidur, terjadi beberapa fase, secara garis besar, fase tersebut yaitu NREM dan REM. Waduh, apa lagi tuh?

  • NREM atau Non Rapid Eye Movement adalah keadaan dimana kita tidur lelap, disinilah kita kehilangan kesadaran, detak jantung dan nafas pun lebih pelan iramanya, dan pada fase ini tidak terjadi mimpi
  • REM atau Rapid Eye Movement, pada fase ini detak jantung dan nafas meningkat, pada fase inilah kita mengalami mimpi.
Pada umumnya fase tidur normal memiliki urutan fase berikut, NREM1, NREM2, NREM3, NREM2, dan REM (akan saya bahas lebih lanjut di lain waktu)